Najib Razak Minta Di Kawal Polisi Karena Merasa Terancam - Peristiwa Indonesia

Sumber Berita Harian Online yang Cepat, Tepat, dan Terpercaya. Menyajikan Berbagai Kisah Serta Peristiwa Menarik Yang Terjadi Di Indonesia Dan Dunia.

Breaking

Home Top Ad

Post Top Ad

Monday, May 21, 2018

Najib Razak Minta Di Kawal Polisi Karena Merasa Terancam

Mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak khawatir akan keselamatannya dan meminta perlindungan polisi, sehari setelah tindakan polisi menggeledah rumahnya untuk mencari bukti korupsi.

Setelah memerintah Malaysia selama hampir 10 tahun, Najib dan istrinya, Rosmah Mansor, dilarang meninggalkan negara itu menyusuk kekalahan koalisi Barisan Nasional yang dipimpinnya pada pemilu 9 Mei.

Pemerintahan baru yang dipimpin Mahathir Mohamad menginginkan jawaban atas bagaimana miliaran dolar menghilang dari 1Malaysia Development Berhad (1MDB), sebuah dana negara yang didirikan oleh Najib.

Najib secara konsisten telah membantah semua tuduhan, tetapi citranya tidak terbantu oleh reputasi istrinya yang gemar belanja barang-barang mewah.

Sebelumnya pada hari Minggu, Najib dan istrinya meninggalkan Kuala Lumpur untuk menghabiskan waktu di daerah asal Najib di Pahang, setelah merasa malu dengan penggeledahan polisi di rumah mereka dan properti lainnya di ibukota selama beberapa hari terakhir.

Peristiwa lainnya

Sebelum pergi ke daerah pemilihannya, Najib meminta perlindungan polisi, meskipun polisi telah ditempatkan di luar rumahnya selama seminggu terakhir dan dia masih melakukan perjalanan dengan pengawalan polisi.

"Najib telah mengajukan laporan polisi meminta perlindungan untuk dirinya dan keluarganya karena mereka takut akan keselamatan mereka setelah Pemilihan Umum ke-14," kata juru bicara Najib kepada kantor berita Bernama.


Suratkabar Malay Mail melaporkan Najib mengajukan perlindungan saksi dari polisi karena "ancaman yang jelas dibuat".

Baik Bernama atau Malay Mail tidak memberikan indikasi tentang sumber ancaman apa pun, dan juru bicara Najib tidak dapat segera mengomentari laporan ketika dihubungi.

Selama dua hari terakhir, orang Malaysia dengan seksama menyaksikan rekaman para petugas yang mengeluarkan tas dan kotak dari properti terkait Najib yang ditayangkan di saluran-saluran berita dan diunggah ke platform media sosial.

Polisi menyita setidaknya 284 kotak tas desainer dan lusinan tas berisi uang dan perhiasan dalam penggeledahan atas sejumlah properti terkait Najib di Kuala Lumpur, Jumat lalu.

Barang-barang seperti tas Birkin dari Hermes, jam tangan dan barang berharga lainnya terlihat dibawa keluar dari satu kondominium di pusat kota Kuala Lumpur.
Peristiwa lainnya
Badan anti-korupsi Malaysia ingin mantan pemimpin itu kembali ke ibu kota di markas besarnya pada hari Selasa untuk memberikan pernyataan khusus pada transfer sebesar $ AS10,6 juta dari mantan unit 1MDB ke rekening milik Najib.

1MDB juga merupakan fokus dari penyelidikan anti-klepto
krasi terbesar yang dijalankan oleh Departemen Kehakiman di Amerika Serikat.

Polisi mengambil cokelat di kulkas

Merasa kesal asal penghinaan publik yang mereka alami, Najib dan istrinya mengeluarkan pernyataan lewat pengacara pada hari Sabtu yang mengeluh tentang perilaku polisi.

Pengacara Rosmah mengatakan penggeledahan berisiko menciptakan "pengadilan publik prematur", sementara tuduhan dari pengacara Najib mendorong penyelidikan internal polisi terhadap siapa yang makan cokelat dari kulkas keluarga.
Peristiwa lainnya
"Tindakan yang semena-mena dan tidak bertanggung jawab di mana serangan itu dilakukan, dan penyitaan dilakukan, tercermin dengan cara di mana personel polisi membantu diri mereka sendiri untuk makanan dan cokelat di kulkas dan lebih lanjut menuntut makanan disiapkan untuk mereka," kata pengacara Najib, Harpal Singh Grewal dalam sebuah pernyataan.

Sebagai tanggapan, Amar Singh, direktur departemen investigasi kejahatan komersial polisi, menjanjikan "tindakan tegas ... jika tuduhan itu terbukti benar".

SUMBER:VIVA.CO.ID

No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad

Pages